Sabtu, 29 Oktober 2016

Malika Sabiya Fatimah

Hello... Assalamualaikuuum.. So loong time no say hi ya.. Maklum emak2 ini sibuk ngurus rumah tangga jd kalopun ada waktu senggang dipake buat bobo.. Jd ga sempet tulas tulis disini lagi.
Btw, eh tau2 nongol sama newborn baby nih.. Here she is.. My 2nd baby girl, Malika Sabiya Fatimah. Lahir 6 Oktober 2016. Udah mw sebulan aja. Alhamdulilah lahir normal, selamat, sehat dengan berat badan 2,9 kg dan tinggi 49 cm. Ga jauh beda sama tetehnya dlu.
Dedek Fatimah ini lahirnya kebilang telat yaaa.. Udah hopeless ummi n abbi saking lamanya nunggu si baby keluar. Banyakan kontraksi palsunya sih. Hihi. Tapi alhamdulilah pas lahiranny cepet yaaa ga nunggu berjam2 kayak yang pertama. Mungkin ini plus minus anak ke2 n insyaaloh bakal jadi anak bungsu coz ummi-nya udah nyerah dluan klo harus hamil lagi. Dikasi 2 anak perempuan udah anugerah yang indah banget, meski kadang ada keinginan pengen anak laki.. Kyknya dikubur cepet2 ah, ngeliat perjuangan hamil ke 2 kemaren yg sooo amazing.. Bikin ummi rada gimanaaa gtuuh.
Mudah2an 2 gadis ummi jadi anak yang solehah, baik budi pekerti, nurut n sayang abbi n ummi-nya.. Pokonya doa terbaik buat my girls. Jadi kebanggaan Abbi n Ummi ya, teteh Maryam n dede Fatimah. Amiiiin.

Abis jdi emak 2 anak, peer ummi makin nambah nih.. Semoga ummi sehat n mampu mendidik 2 anak kesayangan ummi biar jadi perempuan2 solehah yang taat sama agama n keluarganya. Amiin.

So, next time sempet2in cerita tentang masa kehamilan kedua dedek fatimah ya..



X.O.X.O

Minggu, 25 Oktober 2015

Plis,, stop judjing! ✌

Allow me to share what my feeling today...
Ketika ada orang yang bilang "ajarkan anakmu beretika ketika bicara..". Oh,, plis... She is 3. Masi orok... Jangan diambil hatilah.. 
"emak gue ajeh sering banget diusir2 ga protes", batin saya dengan kesal berbicara. 
Ya,  saya Marah!! Jujur!!! Seolah anda berkata saya ga bisa mengajarkannya etika.. 
Okehhh,, mungkin saya sedang pms dan memasukkannya ke hati.. Tapi kali ini aja... Jangan bicara seolah anak saya seorang abege yang menginjak dewasa.. Again,, she just 3. Masih bocah... 
Seolah saya seorang ibu yang ga bisa ngajarin anaknya??? Hufft... Saya sedang belajar jadi ibu.. Jangan kritik saya,, saya ga suka!!! 

Saya capek klo tiap waktu dikata-katain.. Klo gini, saya jadi suka males belajar lagi bagaimana mengajarkan anak balita bertingkah laku #baeud 

So plis... Dont judge me,, just respect!!!! 😎 

Senin, 05 Oktober 2015

Just a note from ordinary mommy :)

Tidak ada ibu yang lelah dengan anaknya.. Klopun ada, itu bukan saya ya.. Xixi.

Kyknya baru kemarin, eh tapi itu beberapa minggu lalu.. Ketika anak saya sakit dan masuk rumah sakit. Seberapa parahkah hingga harus dirawat? Hmm, ga parah.. Hanya demam!! Yup, demam tinggi 2 malam yang berasa sangaaaaaat panjang bagi saya! Kenapa panjang? Selama hampir 3 tahun, baru malam itu si anak kayak gtu.. Ditambah menggigil dan mengigau.. Heuuu.. And i thought she need hospital! :'(
Okey, anak ditangani dokter dan perawat2... Demamnya beranjak turun dan kembali ceria. Itu yang semula saya inginkan. Tapi pada kenyataannya.. Perlu 3 perawat laki2, 1 perawat perempuan serta saya dan pak suami yang dengan susah payang pasangin infusan.. 2x gagal karena si anak berontak. Malah salah satu jarum saya liat ada yang sampe bengkok! Hmmmm.. Pak suami yang emang dasarnya ga tegaan malah bilang "klo yang ke3 ga berhasil.. Anak saya ga usah diinfus aja deh! Kasian liatnya.. Kasi obat oral aja..". Huffft, dan yang ke 3 ini akhirnya berhasil juga. Infusan selesai. Tapi engga buat anak saya.. Dia masi berontak tahap ke 2, tahap dimana si infusan minta dilepas. Kalo yang ke 1 lebih ke kekuatan.. Yang ini lebih ke teriak2.. Jujur that was my first time to see her like that. Anak yang biasanya duduk manis sekarang berubah jadi semacam pemberontak dan sangaaaaat galak. Heuuu.. :'(
2 hari di rumah sakit, anak saya baikan demamnya. Tapi tidak dengan pemberontakan2nya.. Setiap ada dokter, setiap ada perawat2, bahkan orang2 yang nganter makanan & beresin kamarpun anak saya usir. Kenapa??? Ada apa dengan si anak manis saya?? Apa yang salah?? Itu yang jadi fikiran saya.. Pak suami selalu bilang, gpp mungkin karena si anak sakit dan sayapun lelah karena beberapa malam kurang tidur. Ah.. Kadang saya mikir, apa anak saya aja yang kayak gini kalo di rumah sakit? Atau ada anak2 yang lain yang hampir samakah??? Klopun sama.. Harusnya ada trik2 khusus buat dokter2 ato suster2 yang bikin si anak gak bosen dan ga stress berhadapan dengan mereka.. Misalnya si dokter/suster/penjaga kebersihan/lain2 pada pake kostum atau topeng2 berbentuk tokoh anak kayak hello kitty, boboiboy, atau upin ipin?? Heuheu.. Setidaknya bisa berbaik hatilah ngurangin beban "ketakutan" si anak meskipun mungkin itu cuma khayalan saya aja yang punya anak traumaan ketemu orang asing. :-p
Dan pada akhirnya di hari ke 2 saya bawa pulang si anak karena rasa tak tega tiap menit menangis minta pulang, minta buka infusan dan minta usir semua orang yang datang! Bahkan matanya udah hitam kelam kayak master limbad saking tidurnya ga bener.. :-p
Even i still worried dengan trauma dan stress si anak.. Dalam tiap tidurnya dia teriak2!!
Bolak-balik konsul dokter, berceritalah akhirnya sang dokter.. "Anak bapak/ibu kurang sosialisasi. Dan juga ini sindrom si anak tunggal. Anak merasa asing dengan dunia selain di lingkungan rumah. Dan itu kurang baik untuk perkembangan anak! Cobalah lebih bergaul..".
Booooooom!!!!! Anak saya kurang gaullll?? WHAAAT??? Huuuft.. ~.~
Persepsi saya tentang sekolah di rumah lebih aman, tentang pengasuhan anak dengan si ibu bertittle "sarjana" plus tanpa bantuan pengasuh ataupun yang lain akan lebih bermartabat, tentang ini.. Tentang ituuuu... Blablabla... Ternyata saya lupa dengan satu poin: tentang sosialisasi si anak. Selama ini saya dan pak suami lebih enjoy mengasuh sendiri tanpa campur tangan neneknya, ontinya, ataupun pihak ketiga lainnya. Okeyyy, saya akui itu. Dan keputusan untuk home schooling yang saya idamkan ternyata kurang cocok untuk anak saya. Karena sejak awal dididik apa2 di rumah, disediain fasilitas mainan, edukasi.. Anak saya enjoy doing everything herself.. And then ketika ada orang2 asing dia merasa terganggu dan stress yang akhirnya merubah semua sikap manisnya. :'(
Awalnya saya mau yang terbaik demi anak. As i told u loooong time ago, anak saya sempat sekolah setahun lalu.. Dan saya merasa dia ga terlalu enjoy dengan teman2nya, dengan lingkungan sekolah yang terlalu banyak jajanan2 luar.. Dia lebih aktif di rumah, dan saya merasa saya bisa bikin sekolah di rumah lebih enjoy, colorful.. Dan pastinya lebih kekinian dengan metode2 belajar yang kekinian yang saya pelajari dari browsing sana sini... Saya susun sesuai tema, saya pilih sesuai usia dan akhirnya saya coba terapkan. Dan okeeey...kalaupun sekarang saya harus merubah semua rencana tentang home schooling.. Gapapalah saya menyerah menjadi seorang yang perfectionist demi perkembangan si anak yang lebih baik. Sayapun mungkin sedang belajar mendidik anak. Karena saya masih dan selalu menjadi ibu baru!! Dan SAYA AKAN BUTUH bantuan yang lain untuk membangun kembali pundi2 pergaulan anak saya dan kepercayaan diri saya sebagai ibu yang menginginkan yang terbaik untuk anaknya.. Saya sempat lelah, kenapa yang menurut saya terbaik ternyata salah? Heuu..

Hari ini anak saya mulai sekolah.. Saya cerita kalau anak saya ga harus bisa baca, apalagi nulis.. Anak saya mau ikut berteman dan bermain..
Setengah jam pertama maen puzzle sendiri, setengah jam berikutnya minta pulang.. Dan saya ajak dia kenalan dengan teman2nya.. Saya ajak dia tersenyum untuk sebayanya.. Saya biarkan dia dan teman2nya tanpa ada perasaan "apa teman2nya bersihkah? Ga berpenyakitkah? Apa bahasanya baikkah??". Ah, untuk saat ini gapapalah.. Let it go... Let it go.. *wink*

X.O.X.O

Kamis, 09 Juli 2015

Si Cantik Solehah

Alhamdulilah.. Selalu bersyukur punya anak yg tiap hari makin energik.. Makin solehah pula.. Udah mau diajak solat & diajak berdoa... *smooch*
Semoga selalu dalam lindungan Alloh swt.. Sehat terus ya neng.. Maaf klo umi suka marah2 aja..

Luv u

Senin, 29 Juni 2015

Demam Upin Ipin.. ;p

Siapa sih yang ga kenal sama UPIN & IPIN?? kayaknya hampir tiap anak pada suka.. dan sekarang Maryam juga ketularan serial ini juga gara2 suka diajakin nonton sama sepupunya, Zaki. Eh tapi umi juga jadi suka nontonnya.. 
Nah, berhubung umi-nya lagi santai.. iseng umi searching di google.. nyari gambar2 pemain upin ipin.. trus di-print.. trus gumting.. trus ditempel di stik warna-warni... truuuus ditancepin di kardus bekas baju koko-nya abbiiii!! 
Horaaayyy.. Maryam sukaaaa... Apalagi ada mini maryam-nya. Xixi... Have fun, anak solehah... 

X.O.X.O :) :)

Minggu, 28 Juni 2015

Tentang Ijah...

Siapa ijah y??? Hooo... Itu panggilan kesayangan maryam ke temen barunya, #hafizahtalkingdoll.
Sedikit info deh, ijah ini boneka yang bisa ngaji, cerita 25 nabi, cerita binatang, doa2 harian, asmaul husna, daaaan bisa nyanyi juga.. Over-all materinya okehlah yaa. Thats why kenapa dikasiin sama maryam. Soo usefull :)
Maryam super heboh deh sama ijah.. dibawa sambil lari2an.. ato diajak tiduran.. hadeuuuh, itu boneka sejutaan ceuuu, pliiiss NO LEMPAR2 yaaak... heuheu *ngebatin*


singkat kata, belum genap 12 jam di rumah.. si ijah udah beberapa kali kena banting. entah ga sengaja kesenggol-lah, ato jatoh dari kursi-lah.. :( eeeeh, pas umi pegang ternyata ada suara 'koclak' dari dalem kepala ijah. pengen mewekkkk rasanyaaaahhhh... boneka sejuta rusak kurang dari sehariii???? hoho.... TIDAAAKKK!!!!! *cryinglikeariver*
dibuka-buka lagi kardus si ijah.. berharap kartu garansi bisa diandalkan!!! eh, tapiiiii.... Ribet juga ternyataaahhh.... 

Setelah berdebat dengan abbi-nya maryam & tanya sana sinihh (haha, 1 orang sih sebenernya..), akhirnyaaa umi setuju mw ngebongkar si ijah.. Secara si abbi pede dengan keahlian bongkar-pasang-nyahhh.. Okehlah pasrah ajah pas ijah dibuka... Hasil yang didapat sangat WOW sekaliii... ;

1. Beberapa baut udah pada aus (padahal ijah ini baru dan bersegel lhooo), 
2. Suara 'koclak' yang dimaksud adalah baut yang masangin speaker didalam ijah pada longgar dan beberapa cuma asal nempel (sad to say, padahal dengan harga yang ga murah..). Hmmm, kepepet waktu.. Akhirnya ngambil baut dari maenan maryam yang udah ga kepake.. Dapet 2 baut serupa.. Plus biar tempelan ke speakernya kuat, bautnya dipakein lem fox. 
3. Charger yang ada ternyata 'koclak'.. Ini dari sanahnya lho.. Ga ada utak-atik. Tapi bisa diakalin pake charger hp dengan voltase n ampere yg sama...

Service amatir??? Haha..memang.. Dan ini udah pasti ngangusin semua garansi ijah. Gapapalahhh.. Dan mungkin ini satu dari sekian ratus #hafizahtalkingdoll yang kurang sempurna.. Dan kebetulan satu #hafizahtalkingdoll itu punyanya maryam. Kecewa?? Jelaasss... Umi mau yang sempurna untuk kesayangan.. :( apalagi itu barang mehoooong ya ceuuuuu T_T

Hmmn.. Kalo ada yang bilang ini perusakan nama baik?? Hihi.. Anda #gagalfaham.. 
Just sharing kalo #hafizahtalkingdoll + anak2 usia aktif #maryam2y9m = siap2 urut dada.. And relain sejuta buat kesenangan anakkk.. Haha.. #noted

Ga ada gugat2an ke pihak manapun ya... Dibilang masukan?? ga juga.. Ini lebih ke curhatan emak2 yang agak ga rela sama kualitas and kekuatan ijah. Sekali lagi, over-all materi ijah bagus.. Si anak sangat excited.. And besar harapan membiasakan si anak mencintai al-quran sejak diniii. Amiiiin...

Semangat maryammm... Ijahhh!! *pelukerat*


X.O.X.O





Sabtu, 27 Juni 2015

Because i love you.. :-*

I cant find the word to tell you, how much you mean to me.. we spent all the times together.. Yess, because I love you, hannah sabrina maryam!!

:-*